Jan 11, 2014

HARI ANUGERAH 2013


Assalamualaikum w.b.t,


Seperti setiap tahun, acara paling kemucak adalah Hari Anugerah. Selalunya, Hari Anugerah ini sekali dengan hari dapat keputusan UPSR. Kecuali tahun lepas apabila keputusan UPSR diumumkan ketika cuti sekolah. Maka tengah-tengah cuti itu, aku terpaksalah naik ke Tanah Tinggi dan masuk ke sekolah - demi untuk bersama anak-anak menerima keputusan peperiksaan mereka. Alhamdulillah, tahun 2013 keputusan UPSR akan diumumkan sebelum cuti. Iaitu pada hari Khamis. Jadi bolehlah disekalikan dengan Hari Anugerah.

Setiap kali sebelum tibanya Hari Anugerah, maka aku dengan Miss Afidah akan bertungkus-lumus berkongsi idea --- apakah pula bentuk persembahan yang akan kami persembahkan di hari istimewa tersebut buat menghibur para guru, ibu bapa dan murid-murid sendiri. Setiap petang dan malam jugalah aku dan Miss Afidah akan turun ke sekolah, melatih anak-anak murid untuk membuat persembahan. 

Anak-anak murid apatah lagi, semua teruja. Selalunya tahun 6 memang akan wajib buat persembahan. Tahun-tahun lain kami akan pilih, tapi kebanyakan yang duduk asrama memang akan terpilih untuk buat persembahan sebab senang nak datang latihan. Yang dah terpilih bukan main teruja, yang tak terpilih pula setiap kali buat latihan mesti sibuk mengintai-ngintai - nak sangat tengok. Tak sabar-sabar. Sampai aku dengan Miss Afidah terpaksalah halau mereka balik. Mana best, kalau dah tengok awal-awal kan... Tak seperais ahhh...

Bila tibanya hari kejadian, sedang kami menunggu Tuan GB masuk membawa bersama keputusan UPSR (keputusan UPSR diambil di PPD, jadi Tuan GB kena tunggu sampai dapat dan bila dah dapat baru beliau akan bergerak masuk ke sekolah. Selalunya dah tengahari baru dia akan dapat sampai ke sekolah T___T) selepas waktu rehat, kami pun mengagihkan kostum yang tidak seberapa. Itu pun dah berapa tahun lepas beli, skirt, seluar... baju terpaksa pakai baju sukan supaya nampak sama, ada tu buat persembahan pakai seluar sukan juga... Masa inilah baru sedar, skirt yang dahulunya muat elok di badan anak-anak sudah jadi senteng. Anak-anak sudah besar rupanya. Walaupun rasa baru sahaja beberapa ketika bersama mereka. Baru sahaja mereka setinggi pinggang cikgu dan baru sahaja mampu mengangkat tubuh mereka yang kecil itu. Ohhh anak, jangan cepat sangat membesar please...

Selepas siap anak-anak memakai kostum, maka tibalah kepada acara solek-menyolek. Kena solek lepas rehat, bagi makan dulu kalau tak nanti habis makan sekali dengan lisptik atau mincu kata mereka. Lipstik, eyeshadow, blusher, bedak --- beli kat Daiso sahaja. Tapi, anak-anak bukan main teruja bila nak kena solek. Yang tak terlibat pun ikut bersidai di luar bilik guru. Punya seronok hendak tengok wajah kawan-kawan disolekkan.


Bila sudah siap acara solek-menyolek. Kami teruskan pula dengan acara menunggu Tuan GB sampai. Selagi beliau tidak sampai selagi itulah majlis tidak akan dimulakan. Masa ini, dewan sudah hampir penuh dengan kehadiran ibu bapa dan orang kampung. Mereka pun awal-awal lagi sudah datang sebab hendak tengok persembahan yang paling utamanya, yang kedua baru hendak tahu keputusan periksa, siapa yang dapat hadiah, dapat sijil...

Perasaan aku sendiri memang sudah tidak tentu hala, jantung pun mula berdegup kencang. Berdebar bukan main. Tambahan lagi tengok kawan-kawan di luar sudah sibuk memuat naik keputusan peperiksaan anak didik masing-masing di instagram mahupun facebook. Sedang kami masih lagi menunggu... menunggu dan menunggu. Sabar tak sabar pun kena tunggu juga.


Kurang lebih jam 1230hrs, barulah bunyi motor KLX mengaum-ngaum memasuki kawasan sekolah. Aku sudah mula kecut perut. Pun begitu tetap bersungguh keluar dan menyambut ketibaan Tuan GB. Kasut dan kaki seluarnya comot dengan lumpur tapi beliau tetap mempamer muka ceria, tapi hati aku semakin gundah gulana. 

Apakah perkhabaran yang dibawa olehnya? Baikkah? Burukkah? Kalau tahun lepas dan tahun sebelumnya aku terpaksa redha dengan keputusan seorang murid aku gagal dalam matapelajaran Sains, bagaimana pula tahun ini? Tahun ketiga aku mengajar matapelajaran tersebut... Berapa banyak suka duka yang aku tempuh. Bermula dengan tidak tahu apa-apa kerana Sains bukanlah matapelajaran opsyen mahupun minor aku. Berapa banyak buku yang aku ulangkaji demi menyampai ilmu itu, tapi betullah bak kata orang kalau berguru dengan buku sahaja tidak mencukupi sehinggalah aku bertemu Puan Rosnani - guru cemerlang Sains dalam program SISC.  Beliaulah yang banyak memberi tunjuk ajar kepada aku dengan bersungguh-sungguh sehingga sanggup masuk ke sekolah aku dengan menaiki motor sendiri. Yang mana, dia terjatuh dan buku lalinya tercedera dan aku rasa kesannya dia masih rasa sehingga ke hari ini. Betapa gigih dia berusaha demi amanah yang dipertanggungjawabkan kepadanya itu sehingga akhirnya membuahkan hasil. Hasil yang paling manis apabila di tahun pertama aku mengajar Sains, 6/7 daripada muridku lulus. Tahun 2012 pula 13/14 dan besarlah harapan aku di tahun ketiga aku mengajar matapelajaran ini untuk mendapatkan 100% muridku lulus.



Setelah mandi dan mengemaskan diri, Tuan GB kembali ke sekolah dan barulah kami memulakan majlis. Yang lebih mendebarkan, pada ucapan perasmian Hari Anugerah - Tuan GB tidak memberitahu apakah keputusan UPSR kami pada tahun ini lagi sebaliknya menangguhkan sehingga semua acara penyampaian hadiah bagi kehadiran terbaik, tempat pertama hingga ke tiga kelas, penyampaian sijil sekolah dan asrama dan beberapa hadiah sampingan yang lain di selang-selikan dengan persembahan daripada murid.

Antara persembahan tahun ini. Dan aku rasa persembahan terbaik tahun in jatuh kepada murid gabungan tahun 1, 2 dan 3 dengan tarian Zapin KPop daripada kumpulan Shiro. Kareografnya sudah tentulah aku dan Miss Afidah yang menciptanya. Menggabungkan idea kami, malah memberi contoh pun ya... padahal dua-dua bukanlah pandai menari. Pandai-pandai kami jaaa. Apapun, aku rasa anak-anak ini masih kecil, jadi perasaan malu tu kurang lagi. Itu yang mereka all out... nasib pentas tu simen, aku rasa kalau papan memang bergegar. Mereka juga mendapat tepukan yang paling gemuruh. Selain menari, mereka juga menyanyikan lagu "Sahabat Selamanya" daripada kumpulan Padi. Persembahan lain adalah daripada murid tahun 4 dan 5 dengan tarian sewang "Bah Bola", murid perempuan tahun 5 pula menari tarian bollywood dan murid tahun 6 dengan tarian "Daddy Cool". Apapun, aku dan Miss Afidah selaku jurulatih tidak bertauliah ini merasa sangat bangga dengan keberanian anak-anak murid, kesungguhan mereka, keyakinan mereka dan seronok melihat orang kampung menikmati persembahan daripada anak-anak mereka.

Kemudian tibalah ke kemuncak acara. Pengumuman keputusan UPSR 2013. Sekali lagi, jantung aku berdegup kencang... kucar-kacir sudah rentaknya. Aku dan Miss Afidah berdiri sebelah-sebelah. Saling menyokong. Dia nampak lebih tenang daripada aku, tapi dalam hati dia hanya dia dan Tuhan sahaja yang tahu. Tuan GB mengumumkan satu demi satu keputusan UPSR mengikut matapelajaran. Mula-mula BM Kefahaman, kemudian BM Penulisan - agak merosot berbanding dengan tahun lepas tapi kami harus menerima hakikat dan bahawa segala usaha sudah dibuat. Riak kecewa jelas terpancar di wajah Cikgu Tuan. Kemudian, keputusan Bahasa Inggeris... Alhamdulillah, ada peningkatan dan daripada 13 calon hanya seorang yang mendapat D. Miss Afidah sudah boleh menghembus nafas lega. Seterusnya, keputusan Matematik. Sudah 2 tahun Cikgu Amri berjaya membawa keputusan 100% lulus, apakah tahun ini semua berjaya lulus juga? Pertanyaan Tuan GB itu buat dada kami berdetak kencang. Tuan GB berwajah serius, lagilah aku kalut. Tapi, hatrik! Cikgu Amri berjaya mengekalkan keputusan 100% lulusnya. Kami bertepuk tangan semakin kuat. Akhirnya tibalah giliran matapelajaran Sains, sekali lagi Tuan GB berteka-teki. Aku genggam lengan Miss Afidah erat-erat... gugup, takut, sedih - semua bersatu. Dan dengan tidak disangka-sangka, Tuan GB mengumumkan bahawa Sains juga telah mendapat 100% murid lulus dan kami melonjak kegembiraan dan saling berpeluk sambil menitis air mata. Ya Allah... aku bersyukur sungguh-sungguh kerana akhirnya setelah 3 tahun mencuba barulah tahun ini aku dapat.

Selepas mengumumkan keputusan matapelajaran, tibalah masanya Tuan GB mengumumkan nama-nama murid yang berjaya lulus semua matapelajaran pula. Mengikut kata Tuan GB, jumlah yang lulus semua matapelaharan tahun ini merosot daripada tahun lepas. Dan tanpa disuruh-suruh air mata saya pun mengalir... cehhh, bukan main sentimental walaupun muka lejen kan? Ahahaha... serius wehhh, masa tu memang sedih gila, Ingat susah payah ajar anak-anak, susah payah beli buku ikat di belakang motor bawak masuk sekolah. Kadang kalau jatuh buku dah jadi penyet-penyet. Masa mengalir air mata tu, yang nyatanya orang kampung pun tengok dan berbisik-bisik. Barangkali ada yang faham dan tak kurang juga yang tidak faham... Anak-anak murid pun, tertengok-tengok hairan. Tapi, kejap kemudian ada anak-anak murid perempuan tahun 6 pun ikut menitiskan air mata. Dan bila ada antara mereka yang menangis, yang lain (perempuan la khususnya) yang faham pun ikut sama berlinang air mata. Ada yang kontrol, cepat-cepat lap di dada baju atau di lengan baju.

Tuan GB mengumumkan daripada 13 murid, hanya 5 sahaja yang mendapat lulus semua matapelajaran. Jauh daripada target kami dan PPD. Sedih. Memang sedih. Tapi, apa boleh buat. Kami sudah buat segalanya, anak-anak murid pun sudah berusaha sehabis boleh. Sepanjang tahun, ikut semua yang cikgu suruh. Akur dan patuh walau terbeban. Namun, rezeki tidak memihak kepada kami...

Pada asalnya Tuan GB ingin memberi saguhati kepada mereka sebanyak RM100 namun di saat-saat akhir, beliau mengumumkan - murid yang lulus semua matapelajaran akan mendapat RM200. Alhamdulillah... rezeki anak-anak. Satu persatu nama disebut, debaran beralih kepada anak-anak tahun 6 pula. Anum, Jezzie, Sabina, Shaniza dan Zairani. Tahniah anak!


Ingatkah kalian kepada Awit? Pelajar cemerlang SK Lemoi yang kini sedang melanjutkan pelajaran sekolah menengahnya di SMK Sri Rompin, sebuah sekolah projek khas untuk anak orang asli yang cemerlang. Nahhh, mari aku ceritakan pula tentang Sabina. Adiknya. Sabina memang antara murid calon kami untuk lulus semua matapelajaran, tapi masalahnya kadangkala dia koya sikit. Sehinggalah ke hari peperiksaan Sains, setelah habis - aku meminta kertasnya untuk aku periksa dan amat mengejutkan apabila kertas soalannya itu kosong tidak bertanda sepertimana yang aku ajar dan bila aku kira-kira jawapan yang betulnya amatlah merunsingkan hati aku. Aku cuma mampu berharap dia dapat jawab bahagian B sahaja. Dan itu sedikit sebanyak akan membantu dia untuk lulus. Sehingga ke hari pengumuman keputusan UPSR itu, ketika satu persatu nama disebut sehinggalah kepada namanya - aku antara orang yang paling gembira. Aku dan Miss Afidah peluk dia erat-erat. Sekali lagi air mata aku menitis. Emang dasar! Bikin malu sahaja ini  orang... hahahaha...

Sabina melangkah ke pentas. Tunduk. Menyalami tangan Batin, menerima RM200 dan turun. Ketika dia duduk di kerusinya, dia tunduk. Kemudian kakaknya datang, mengucapkan tahniah kepadanya dan menyuruh anak saudaranya menyalami tangannya. Kami suruh dia bangun, dia masih tunduk berdiri disebelah kakaknya itu dan duduk kembali. Kemudian datang lagi seorang kakaknya, memeluknya... dan ketika itu air matanya  baru mengalir. Dia menangis, mungkin kerana dia tidak menyangka bahawa dia akan lulus semua matapelajaran setelah aku beberapa kali mengeluh kepadanya. Demi tuhan, aku rasa bersalah sangat... T___T kerana hampir memusnahkan harapan dia. Dan mungkin juga dia menangis, kerana dia mampu mengikut jejak langkah abangnya dan tidak akan mengecewakan ibu dan bapanya. Saat itu, detik itu... sungguh menyentuh rasa sesiapa yang melihat. Bahkan ada anak-anak murid yang lain ikut mengesat-ngesat mata mereka. Air mata turun tanpa disuruh-suruh pun...

Alhamdulillah... akhirnya, walaupun keputusan agak merosot tapi kami berpuas hati. Bersyukur kerana legasi kecemerlangan akademik SK Lemoi tetap berjaya kami teruskan. Terima kasih 13 anak-anak yang selama setahun ini banyak bersabar dengan karenah kami, akur dan ikut dan kadangkala takut. Tapi, semangat mereka bukanlah calang-calang. Disebalik kesukaran hidup mereka yang jauh daripada arus kemodenan, berjaya mereka tempuhi.


Sehingga itu, tiada lain yang cikgu harapkan daripada kalian. Selain daripada teruskanlah belajar selagi kamu mampu. Jangan takut, jangan mudah mengalah... peliharalah diri kamu sebaik-baiknya. Jangan mudah terpengaruh dengan arus di luar sana, dunia masih terlalu baru buatmu anak... Belajarlah sebaik-baiknya. Selagi kamu mahu, cikgu ada...

Sekian.



Jan 5, 2014

SESI PERSEKOLAHAN 2014

Assalamualaikum w.b.t,

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. 2014 adalah tahun ke - 5 aku bergelar pendidik dan tahun ke - 5 jugalah aku di sini. Setiap tahun selepas kali pertama aku menjejakkan kaki di sini pada 3 Januari 2010, setiap kali itulah aku akan teringat detik-detik awal semasa aku mula masuk ke sekolah ini. Segala halangan dan rintangannya, cabarannya selalu sahaja terimbas dengan sendirinya. Ya, sudah tentulah 2010 tidak akan sama dengan 2014 kini. Sudah banyak yang berubah, sudah banyak yang mudah... dan aku bersyukur kerana terpilih untuk melihat perubahan itu di hadapan mata aku.

2010, dengan jalan yang hampir keseluruhannya masih berselut merah dan berbatu-batu. Elektrik pun hanya dengan menggunakan enjin yang hanya akan dibuka pada jam 1900hrs dan akan dipadamkan apabila jam tepat 2359hrs, yang mana kami (masa itu perempuan hanya aku dan Fida sahaja) terpaksa mandi-bersiap-berbedak hanya dengan bertemankan cahaya lilin dan lampu suluh daripada telefon bimbit yang tidak smart lagi. Baju tidak bergosok di minggu pertama kerana cikgu-cikgu lelaki tidak pernah punya yang namanya "seterika" untuk dipinjamkan kepada kami. Hanya pada minggu kedua barulah kami bawa sendiri seterika dan menggosok baju di bilik asrama di sekolah stok seminggu terus. Dan pada waktu itu pun kami kena tidur di asrama sebab anak-anak takut dengan "hantu" yang dikhabarkan kelihatan berkeliaran di sekitar sekolah yang menurut mereka tidak akan mengganggu kami kerana "cikgu tak apa, cikgu Islam.", awal-awal pagi dalam jam 0600hrs pagi meredah sejuk untuk kembali ke kuarters dan bersiap untuk ke sekolah pula. 

Pada waktu itu juga, setiap jumaat kami - guru perempuan dibenarkan bergerak keluar lebih awal kerana keadaan jalan yang memang teruk akan melambatkan pergerakan keluar kami. Begitulah antara beberapa susah-payah yang masih aku ingat. Dan bukan tidak pernah cikgu lelaki mengesyaki kami menangis sedih setiap malam kerana terpaksa mengajar di sini. Tapi, demi Allah... aku dan Fida tidak pernah merasa sedih kerana di hantar ke sini, melainkan kami bersyukur sungguh-sungguh kerana secara tidak langsung mata kami terbuka melihat cara hidup penduduk di sini, yang rata-ratanya tidak punya pendapatan pun. Hidup kais pagi, makan pagi, kais petang makan petang sahaja... seadanya. Semua itu ternyata menguatkan lagi semangat kami untuk terus menabur ilmu di sini, seikhlas mungkin walau dimomokkan dengan kami hanya mampu bertahan tidak lama pun di sini, atau ada yang lebih parah mengatakan kami masih bertahan kerana elaun kesukaran hidup yang diberikan setiap bulan adalah tinggi di sini. Tak apa... namun, selagi diperlukan - sebaik mungkin kami akan laksanakan tanggungjawab yang telah diamanahkan ini.

Tahun demi tahun menyaksikan tanah ini sedikit demi sedikit berubah. Jalan-jalan mula diturap, enjin berganti Solar Hibrid, ada TV Astro di sekolah, anak-anak semakin rajin ke sekolah dan pencapaian akademik semakin meningkat. Alhamdulillah...

Awal pagi 2014 itu, aku dan Fida bergerak ke sekolah. Dan selalunya sejak 2010 - kamilah antara yang paling awal akan tiba di sekolah. Bila sampai di sekolah, teringat tahun 2010 di mana anak-anak Kampung Telimau memasuki perkarangan sekolah dalam rintik hujan, berbaju biasa, ada yang berselipar jepun dan ada yang berkaki ayam - yang dengan pandangan mata aneh melihat kewujudan aku dan Fida - GURU PEREMPUAN PERTAMA sejak sekolah itu di bina. Yang akan merasa takjub-takjub melihat kami berbaju kurung, bertudung bawal bermanik dan akan duduk mengelilingi kasut tinggi kami di muka pintu pejabat apabila waktu rehat dengan perasaan ingin tahu menggebu-gebu mencuit-cuit kasut kami malah curi-curi pakai juga. Yang dengan aneh-aneh menyentuh-nyentuh skin socks kami... sungguhlah... perkara-perkara itu aku akan ingat dengan sejelas-jelasnya dan betapa pula tersentuh hati melihat betapa jauhnya mereka ketinggalan.

Dan masa pantas berlalu...

Khamis itu, Anak-anak Kampung Telimau yang tiba dan mula memasuki perkarangan sekolah. Masuk ke asrama dan bersiap-siap untuk ke sekolah. Mereka adalah kumpulan murid pertama yang tiba ke sesi persekolahan 2014 ini. 


Dan ketika perhimpunan diadakan, hanya ini yang sempat sampai...


Kami tunggu sehingga menjadi jumlah ini...


Ada yang tidak mahu datang ke sekolah kerana kata mereka sekolah setakat dua hari dan lepas tu kena balik ke kampung semula. Penat... Tapi sebenarnya, pihak sekolah pun sudah punya rancangan, minggu ini anak-anak tidak akan balik ke kampung melainkan duduk di asrama sahaja dan hanya balik pada minggu hadapan. Rugilah anak-anak yang tidak datang itu. Tapi apakan daya... 

Alhamdulillah... dalam beberapa tahun ini banyak kemajuan yang telah dicapai oleh Pos Lemoi, SK Lemoi dan anak-anak Lemoi khususnya. Tidak ada lagi yang terkagum-kagum melihat kasut tinggi cikgu, skin socks cikgu, mahupun manik-manik di tudung cikgu... semua sudah jadi biasa di mata mereka. Sementelah pula, sudah ada TV Astro - asyik tengok TV sahaja - jadi banyak yang sudah mereka dapat pendedahan. Baguslah....

Semoga tahun 2014 ini terus membawa banyak kemajuan kepada kami. Semoga bertambah baik. Semoga semuanya baik-baik sahaja...


Sekian.








HARI PERTAMA 2014

Assalamualaikum w.b.t,

Aku naik ke Tanah Tinggi pada 31 Disember 2013 selepas kami berbincang dan menetapkan hari dan masa untuk masuk sekolah. Kami itu mewakili - aku, Fida, As dan Faizahlah tentunya. Aku dan Fida bergerak dari kampung kami masing-masing lebih awal daripada kebiasaannya. Sebabnya, kami sudah berjanji untuk ke bengkel motor Uncle Panjang di Bertam Valley itu. Biasalah, bila sudah cuti lama - sudah tentulah kami kena hantar belalang tempur masing-masing ke bengkel buat pemeriksaan. Biar solid, biar tip-top kondisinya untuk memulakan sekali lagi cabaran sepanjang tahun ini. Pemeriksaan biasa-biasalah - tayar, minyak hitam, brek, spoket... dan sebagainya. Kena naik off road dulu, kemudian kalau motor rasa tak best baru pergi balik jumpa Uncle Panjang, bagitahu dia apa yang rasa tak kena.


Sebab baru je sebelum cuti berhabis dekat RM500 lebih tu, jadi kali ini motor aku tak adalah kena banyak sangat. Takat tukar brek depan, mentol lampu, letak minyak dekat rantai sikit... itu sahaja. Hmmm, dekat motor aku tu selut tahun lepas punya tu. Stok nak buat kenangan. Hahahaha. Bukan apa, hari terakhir sekolah tu dah memang kelam-kabut nak balik kan, lalu tidak sempat pun nak basuh motor. Tak apa, nanti esok masuk - basuhlah. 


Dah siap semua termasuk isi minyak siap-siap, kami balik semula ke rumah sewaan dan mengemas segala benda barang yang hendak dibawa masuk esok. Awal-awal tahun memang banyak sikit barang, baju baru (cikgu pun nak baju baru juga pergi sekolah kan?), mandian dan ubat gigi segala, alat tulis untuk anak-anak murid, beberapa buku rujukan baru, stok makanan dan beberepa benda lagi yang berkaitan dengan hidup sehari-hari dan kerjaya sebagai seorang guru. Bukan main!

1 Januari 2014. Kami berempat bertemu di Medan Selera Ringlet seawal jam 1130hrs lagi. Asalnya ingat hendak bungkus sahaja nasi dan lauk-lauk buat makan di sekolah, tapi godaan bauan dan lauk-lauk ditambah lagi dengan perut yang memang sudah hampir berkeroncong - maka kami terus sahaja makan di situlah sambil berbual-bual. Almaklumlah, sebulan lebih kot masing-masing tak jumpa. Dah siap makan, baru bergerak ke KedaI Runcit Sin Ming - tempat di mana kami mendapatkan barang-barang makan. Beli semua agak-agak cukup untuk dua hari kemudian barulah kami bergerak masuk ke sekolah.

Sampai di Bukit Pasir - yang selalu kami akan berhenti sekejap, buat minum air atau betul-betulkan urat belakang yang sudah terasa lenguh - kami ambil gambar ini. Gambar kenang-kenangan di hari pertama 2014. Pakai self timer, jenuh nak berlari masuk ke dalam frame. Jadi, nahhh terimalah - kami dalam pakaian rasmi kami untuk masuk ke sekolah. 


Sebelum cuti lagi kami telah dimaklumkan bahawa kerja-kerja membuat jalan akan di buat. Tapi sebab dah lama, maka kami ingat jalan yang dikhabarkan akan dibuat itu hampir siap lah. Tapi, silap... sebenarnya baru sedikit sangat tanah yang ditolak dan diratakan itu. Malah, jalan yang sebelum ini sudah diturap itu juga kelihatan semakin membimbangkan. Dengan besi-besi yang ditanam semakin berceracak keluar dari konkrit seakan-akan satu jerangkap samar yang bila-bila masa sahaja akan membaham mangsa. Minta dijauhkan...

Oleh kerana jalan sebelum ini hanya diturap sampai ke Kampung Telimau, maka jalan baru yang akan dibuat itu bermula di Kampung Telimau. Rata memang rata, tapi kan dalam keadaan musim hujan sekarang, memamg berselutlah - menari-nari jugalah kami dengan motor.



Kalau dah siap bina rumah macam ni, maknanya memang lama lagilah nak siap kan?


Tapi yang kelakarnya, oleh kerana di kiri dan kanan jalan itu baru ditebas-tebang dan diratakan - kami yang sebelum ini tidak nampak pun sungai ini baru sahaja perasan akan kewujudan dan kecantikan sungai yang masih terpelihara ini. Sungai memang ada sepanjang jalan kami, tapi sebelum ini terlindung oleh semak dan pokok-pokok buluh.



Jalan yang sudah diratakan.


Berhati-hati menelusuri jalan. Sebelah kanan tu adalah gaung dan sungai yang terletak jauh di bawah. Kawasan bukitlah katakan.


Bermula di sini adalah jalan asal ke Pos Lemoi. Masih belum ditolak dan diratakan.



Kat sini agak licin. Tak nampak sangat dek gambar. Tapi alur yang terbentuk oleh tayar motor itu adalah alur yang kami lalui. Kalau lalu situ, InsyaAllah tidak akan tersasar sebab atas-atas tu dah licin dan tu. Kalau lalu jugak, silap-silap boleh jatuhlah. Dah bertebing pun sebenarnya...


Kat sini bukit agak curam, dan licin dan banyak alur-alur yang telah terbentuk dek laluan motor dan kenderaan keluar masuk. Dan berbatu-batu juga... kalau masa turun tak ada masalah sangat, tapi kalau naik memang boleh sangkut kalau tak kena gayanya. Lepas tu kalau nak tolak, susah payah juga sebab kaki dah tak boleh jejak betul-betul sebab licin sangat.


Agak berpeluh jugalah bila sampai di kuarters. Lagi satu sebab dah lama  cuti bawa motor kan... Hahaha. Kami sampai memang agak awal, lalu perkara pertama sebelum menjenguk ke dalam rumah adalah membersihkan motor dari selut-selut hari ini malahan selut-selut tahun 2013 juga. 


Ini wajah-wajah yang berlari menyambut kami di pagar kuarters. Tersenyum malu-malu. Tapi, biasalah... bila dah cuti, budak-budak ini memang agak comot sikitlah. Dengan kulit yang bertambah gelap, rambut kusut-masai... tunggu buka sekolah dan kembali duduk asrama nanti seminggu dua eloklah semula.


Rupa-rupanya anak-anak Kampung Cenan Cerah dan Kampung Telimau belum datang lagi hari ini. Mesti esok pagi-pagi akan mula gerak dari kampung masing-masing.

Kami pula, lepas dah siap cuci motor dengan bantuan beberapa orang anak-anak murid lelaki - sambung pula cuci rumah. Najis kambing memang berteraburan di depan rumah, nasib baik ada anak-anak yang ringan tulang tolong cuci sekali.


Lepas dah siap cuci semua, barulah lega rasanya. Dah boleh rehat-rehat dah. Tak lama kemudian, kedengaran motor-motor cikgu lelaki mula sampai. Agak awallah juga, sampai sempat main futsal lagi tu.

Jadi, itulah hari pertama 2014 kami. Keesokannya, sesi sekolah 2014 kami akan bermula. Rasa tak sabar juga nak jumpa anak-anak murid yang sudah sebulan lebih ditinggalkan.

Sekian.



SUKAN ASRAMA

Assalamualaikum w.b.t,

Selalunya, antara acara kemuncak apabila menjelang hujung tahun selain daripada Hari Anugerah Cemerlang adalah Sukan Asrama. Sukan Asrama ini lain daripada Kejohanan Sukan Olahraga - acara yang dipertandingkan/dimainkan adalah sangat berbeza. Sukan Asrama selalunya melibatkan acara macam acara sukaneka sahaja. Permainan yang tak adalah memerlukan tenaga yang banyak. Dan walaupun namanya Sukan Asrama - tidaklah ianya hanya melibatkan murid asrama sahaja. Almaklumlah, sekolah kecil-kecilan macam kami ni... Jadi semua murid akan terlibat dalam acara ini. Namun, acara ini juga disekalikan dengan acara Sukan KEDAP. Haaa... tahu apa KEDAP tak? Dah pernah bagitahu rasanya, tapi tak apalah - bagitahu sahajalah sekali lagi ye, bukan penat mana nak tulisnya... KEDAP adalah singkatan kepada Kelas Dewasa Ibu Bapa Murid Orang Asli dan Penan. Kelas Dewasa ini pesertanya adalah, ibu atau bapa bagi murid yang bersekolah di sini... atau abang atau kakaknya. Seorang daripada satu keluarga. Mereka datang belajar di sekolah pada waktu petang.

Awal pagi lagi, maka berkumpullah guru dan anak-anak murid di gelanggang bola jaring/futsal di sebelah padang sekolah. Awal-awal pagi macam gini, gelanggan memang penuh dengan najis kambing laaa, sebabnya kambing suka sangat tidur dan lepak-lepak di sini pada waktu malam. Kadang-kadang memang full house jugaklah. Kenalah anak-anak murid sapu dahulu najis-najis tersebut sebelum boleh berkumpul dengan selesanya. Emmm sebenarnya tak adalah selesa mana sebab bau tu tetap ada. Tapi sebab hidung dah biasa - maka tak ada hallah.



 Biasalah, sebelum bersukan kenalah panaskan badan dahulu...


Acara sukan ini selain daripada Sukan Asrama dan Sukan KEDAP - Sukan untuk Pra Sekolah pun ikut sekali. Jadi, lebih meriahlah sikit. Lebih banyak acaranya. Antara acara yang dipertandingkan pada hari itu adalah - bawa bola ping pong dalam sudu, isi air dalam botol guna span, lari ikat kaki berpasangan, terompah gajah, tiup belon sampai pecah dan beberapa lagilah.

Antara gelagat anak-anak murid semasa acara bawa bola ping pong dalam sudu.


Isi air dalam botol guna span.

Lari ikat kaki berpasangan.

Tiup belon sampai pecah.

Lari ikat kaki berpasangan murid pra sekolah.

Terompah gajah murid pra sekolah. (Walaupun nampak cikgu yang terlebih bersemangat... hahaha)

Dan ini pula gelagat peserta KEDAP.

Maka begitulah Hari Sukan Asrama kami pada tahun 2013. Harap tahun ini akan lebih  meriah lagi... InsyaAllah... Sekian.



Dec 25, 2013

LAWATAN TAHUN 6 BAHAGIAN 3

Assalamualaikum w.b.t,

Malamnya, memang tidur tidak berkutiklah anak-anak ini. Yang perempuan tidur di bilik atas dengan aku dan Miss Afidah manakala yang lelaki pula bergelimpangan di ruang bawah. Masing-masing dah tanggal baju sebab panas. Murid perempuan pun sama, merungut panas sahaja. Sehinggakan terpaksa tidur dengan tingkap terbuka sebab nak bagi angin masuk. Kesian anak-anak tanah tinggi yang kepanasan itu...




Pagi Ahad, lepas siap bersarapan - kami keluar dari rumah menuju ke Aeon Stn 12 di Ipoh. 


Naik eskalator yang digeruni. Dua tahun lepas, ada kejadian anak murid jatuh di eskalator semasa lawatan ke Genting. Kesian beliau sampai pucat-pucat muka. Manakan tidak jatuh, dia sangka tempat pemegang tangan itu tidak bergerak lalu dia pegang kuat-kuat, itu yang sampai jatuh tergolek tu... Tapi di sini, tak ada kejadian jatuh-tergolek laaa... ada tidak pun, yang takut-takut nak naik sampai kena melompat... nak turun pun melompat. Tak apalah, sekurang-kurangnya boleh jadi pengalaman dalam hidup mereka hendaknya...



Nak juga dia cuba kerusi urut tu. Bagi-lah seringgit... Seronok bukan main Hairil kena urut.



Kemudian kami ke Daiso. Beli skaf untuk murid perempuan dan juga kasut untuk mereka. Murah sahaja, tapi itupun sudah cukup untuk menghadirkan senyum-sengih sampai ke telinga mereka.

Kami suruh mereka pilih sendiri ikut citarasa mereka, nak skaf macamana. Selalu cikgu belikan ikut selera cikgu sahaja, tapi kali ini cikgu bagi can kamu pilih. Dah pilih, masuk bakul nanti cikgu bayarkan...



Tengah rambang mata...



Haaaa pilih jangan tak pilih. Pilih sampai puas hati okayyy...



Lepas tu rambang mata nak pilih selipar pulak.



Taaaadaaaa... Bukan main lagi warna-warnanya. Terang benderang. Ikut koranglah anak... janji korang suka. Jangan hari ni pakai esok hilang sudah...



Melihat-lihat sekitar...



Kakak yang jual donat/cupcake itu pulak yang lebih teruja bila dapat tahu kami bawa anak-anak ini lawatan ke Ipoh, Bukan main seronok lagi dia tanya itu dan ini kepada murid-murid... Tapi biasalah, anak-anak ini kalau dengan orang yang mereka tak biasa - nak lagi di tempat yang asing bagi mereka memang susah sikitlah nak jawab. Kalau tak sengih-sengih, mereka buat muka blur tu... Hihihi...



Makan donattt!!!



Kemudian bawa masuk dalam pasaraya sebab nak beli barang-barang buat jamuan makan akhir tahun di sekolah. Cikgu Wan belikan aiskrim dan kaya ball.



Menikmati aiskrim...



Dah habis ronda-ronda dalam Jusco tu, maka kami pun bergeraklah balik ke Tanah Tinggi. Anak-anak tinggal satu malam lagi bersama kami sebelum kami pulangkan mereka ke pangkuan ibu bapa masing-masing keesokan harinya.

Alhamdulillah, walaupun sekadar lawatan ke Ipoh - tapi aku pasti ini adalah antara pengalaman yang akan mereka ingat bila suatu hari nanti mereka tidak lagi bersekolah di SK Lemoi. Ini adalah hadiah kecil kami kepada mereka - anak-anak tahun 6, di atas segala kesungguhan dan komitmen mereka dalam setiap aktiviti sekolah dan dalam peperiksaan UPSR khasnya. Kami sentiasa mendoakan yang terbaik buat mereka sebaik sahaja mereka meninggalkan alam sekolah rendah dan melangkah ke hadapan menuju satu lagi fasa hidup yang baharu. Semoga berjaya anak-anak!

Sekian.