Jan 17, 2016

DANIAL HAKIMI

Assalamualaikum w.b.t,

Beberapa tahun lepas, saya pernah buat satu entry mengenai bapa saudaranya; Saiful, yang kini sudah berada di Tahun 5. Kali ini, giliran anak saudaranya si Danial Hakimi ini pula, ataupun kena panggil Hakimi sahaja sebab kalau panggil Danial nescaya tidak akan sedikit pun dia memberi respon. Dan saya amat pasti yang dia sendiri pun tidak tahu nama sebenarnya adalah Danial Hakimi.

Semasa perhimpunan, Hakimi menangis dengan kuat. Sepupunya, Syafinas yang terpaksa memujuk dan menenangkan dia yang teresak-esak menangis. Hari pertama Hakimi ke sekolah, dia hanya berpakaian baju dan seluar biasa seperti ini;



Kami bawa dia ke dewan di mana terletaknya pakaian dan alat sekolah sumbangan, tapi sayangnya semuanya tidak muat dibadan kecilnya. Jadi, kami cuma beri dia beg, alat tulis, stoking dan selipar yang dipakainya seperti gambar di atas. Apabila dia dapat semua itu, perwatakan dia mula bertukar. Mungkin dia sudah tidak terasa asing dan terasa diterima dalam suasana persekitaran sekolah ini. Barulah nampak perangai sebenar Hakimi. Bising juga mulut dia, aktif dan kelihatan bijak.


Esoknya, baru teringat yang pakaian sekolah sumbangan daripada JAKOA untuk anak Tahun 1 untuk tahun sebelumnya masih ada dalam simpanan sekolah kecuali kasut sahaja. Jadi, terus pakaikan dia dengan baju dan seluar sekolah. Bukan main lagi sukanya dia walaupun ternyata baju dan seluar itu terlebih besar sedikit berbanding dengan tubuh kecilnya.


Alhamdulillah. Kemas berbaju dan berseluar sekolah, walaupun pada awal minggu ini tiba-tiba sahaja seluar sekolah dia ghaib. Bila tanya kemana perginya, dia cuma tersengih sengih sahaja. Setelah disiasat terdapat dua sebab tentang kehilangan seluarnya; pertama dikatakan hilang tidak dapat dikesan dan dua, basah dibasuh oleh Rossa. Yang akhirnya menjadi satu, seluarnya kotor lalu dibasuh oleh Rossa (sedara dia jugalah tu) dan semasa dalam proses dijemur/dipulangkan seluar tersebut entah ke mana sudah perginya. 




Tengoklah kertas tersebut yang sudah berupa entah apa. Asalnya adalah sekeping kertas kosong yang saya berikan dan saya minta setiap murid melukis bentuk-bentuk yang telah saya tunjukkan cara untuk melukisnya di papan putih dengan pesanan berbunyi, "Nanti cikgu akan kutip balik kertas ini," Yang dianya tak faham. Beberapa kali duk sorong tarik buka tutup lacinya, simpan kertas ambil kertas, lipat kertas, conteng-conteng mengikut sukanya walau beberapa kali saya pesan dan tunjuk siap dengan bahasa isyarat dengan harapan Hakimi memahami saya. Tapi, itulah... haihhh.




Ini pula cerita Jumaat lepas, dan seperti yang telah diketahui setiap hari Jumaat anak-anak SK Lemoi akan berbaju biasa dan berseluar track untuk memudahkan mereka berjalan pulang ke kampung masing-masing setelah tamat sesi persekolahan. Ini gambar sebelum dia dimarah cikgu kerana telah menyembur air liur kepada Jojo selepas hampir tewas gaduh mulut dengan Jojo. Tidak padan dengan kecik betul Hakimi ini, tapi gangster dia boleh tahan. Hahaha. Lepas kena marah terus dia diam dan termenung tak nak buat kerja. Merajuk campur insaf barangkali sebab kena ugut dengan cikgu nak gunting mulut kalau dia buat lagi. Harapnya, jadi pengajaran buat Hakimi selepas ini.

Sebelum kejadian itu, dia buat kerja dengan tekun dan teruja sekali. Setiap satu pensil warna yang dia ambil keluar daripada kotak dia akan tanya, "warna ma (apa) ni cikgu?" Maka setiap kali itulah cikgu bertabah menjawab, "Warna ungu, atau purple." Tapi, itu sahajalah yang dia ingat pun, sebab selepas itu tiapkali dia ambil keluar warna lain pun dia akan cakap, "warna pel-pel, cikgu." Hahaha.

Tak apalah Hakimi. Kita masih punya banyak masa untuk belajar. Jadi, tekun dan sabarlah ya. InsyaAllah suatu hari nanti, Hakimi boleh baca, menulis dan mengira juga.

Sekian.


HARI PERTAMA SESI PERSEKOLAHAN 2016

Assalamualaikum w.b.t,

Makanya, hari yang ditunggu-tunggu itu pun tiba. Seawal pagi, anak-anak telah mula memenuhi perkarangan sekolah. Seperti tahun-tahun sebelumnya, hanya anak-anak sendiri-sendiri sahaja. Tidak dihantar ibu bapa walaupun baru menjejak kaki ke sekolah, contohnya anak-anak pra yang baru mendaftar dan anak-anak tahun 1 yang sebelum ini tidak pernah bersekolah pun. Ada tidak yang berteman pun; cuma kakak, abang, atau saudara-mara yang sama-sama bersekolah sahaja.



Awal pagi, masih belum ramai murid yang dalam perjalanan ke sekolah. Tapi, Alhamdulillah pada tahun ini hampir semua anak-anak SK Lemoi berbaju seragam dan kasut baru ke sekolah. Terima kasih kepada mereka yang telah menyumbang demi untuk sesi persekolahan tahun ini. Rezeki anak-anak Lemoi, mereka banyak dapat sumbangan tahun lepas. Dari beg, kasut, baju, seluar, stoking sehinggalah kepada alat tulis. Rasa terharu tengok anak-anak berbaju putih yang putih dan kasut yang elok jika hendak dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. Ada tidak pun yang tidak berbaju baru, adalah kerana mereka tidak hadir ke sekolah pada sesi penyampaian sumbangan ataupun sudah tiada saiz yang sesuai untuk mereka. Tapi, menjelang tengahari - semua anak-anak Lemoi mendapat seragam baru masing-masing. Termasuklah anak-anak Tahun 1 yang ada beberapa orang masih berselipar dan berbaju biasa.



Menjelang jam 0900hrs, hampir semua anak murid telah memenuhi perkarangan sekolah. Enrolmen tahun ini cuma 97 orang sahaja termasuk kelas pra sekolah. Masa perhimpunan ni, adalah dua tiga orang murid Tahun 1 menangis dan terpaksa dipujuk oleh kakak/abang/saudara. Biasalah menangis, terkejut tengok wajah asing dan suara kuat cikgu masa perhimpunan mungkin.



Ini wajah anak-anak Tahun 1 pada tahun ini. Dari kiri, Shahrilsukri, Jazriel Fakim, Alief, Danial Hakimi, Diya Nabila, Juvina, Hasliza Amira. Fitri Iquan dan Adam. Tahun ini, saya telalah diamanahkan untuk mengajar mata pelajaran Sains dan Matematik untuk Tahun 1. Makanya tahap kesabaran saya kena ganda dua pada tahun ini. Tahu sahajalah nak mengadap anak-anak tahun 1 yang ada dikalangan mereka tidak pernah hadir kelas pra. Jadi, ada yang masih tidak faham bahasa Malaysia walaupun untuk arahan yang mudah.

Selepas selesai perhimpunan, semua murid beredar ke kelas masing-masing dan sesi pengajaran dan pembelajaran terus bermula seperti biasa. Cuma anak-anak Tahun 1 ini tetaplah seperti anak-anak sebelumnya. Yang masih asing dengan undang-undang sekolah. Merata juga mereka berkeliaran di sekolah, sesuka hati ke sana ke mari sampaikan cikgu yang mengajar terpaksa mengutip mereka dari kelas ke kelas. Hahaha. Lepas itu, suka-suka hati je cakap, "Cikgu, saya nak makan!" ataupun "Cikgu, eng hok nanom." (cikgu, saya nak buang air kecil) dan berbagai karenah lagi. Tapi tak apalah, sebab semua pun masih dalam proses belajar kan?

Semoga tahun ini SK Lemoi akan lebih cemerlang, gemilang dan terbilang!

Sekian.



HAI 2016!

Assalamualaikum w.b.t,

Alhamdulillah, masih diberi peluang untuk menabur bakti di sini lagi tahun ini. Iyalah, macamana tak diberi peluang kan? Borang eg tukar pun saya tak pernah isi, ada tak ada kalau rasa tergugat sikit tu masa orang duk sibuk-sibuk kena pertukaran dalam daerah sahaja lah. Tapi, setakat ini... masih saya teguh di sini. Hahaha. Sementara masih tiada komitmen yang menuntut, apalah salahnya saya memberi sebanyak-banyaknya kan?

Jadi, termasuk tahun ini - ini kali ketujuhlah saya bersiap-siap untuk masuk ke sekolah di awal tahun. Dah tahun ke tujuh dah saya kat sini rupanya. Kalau ada anak, anak saya dah masuk sekolah dah tahun ini. Hmmm.

Kami semua naik ke Tanah Tinggi pada 2 Januari, mesyuarat awal tahun pada tahun ini kami menumpang Bilik Mesyuarat di SK Convent sahaja dan diakhiri dengan acara makan tengahari di Century Pines Resort sahaja.


Barisan guru dan staff SK Lemoi 2016. Line up sama macam tahun lepas. Tak ada yang dapat berpindah keluar dan tak ada guru yang baru masuk.


Esoknya, pada hari Ahad maka bergegaslah kami bergerak masuk ke sekolah. Tapi saya dan Faizah singgah dahulu di Bengkel Motor Panjang yang terletak di Jalan Bertam Valley, laluan untuk ke sekolah juga. Motor saya memang perlukan rawatan sejak akhir tahun lepas lagi, tapi saya duk bertangguh untuk tunggu juga awal tahun ini. Biar buat sekaligus sahaja. Walaupun hari terakhir persekolahan 2015 hari itu, motor saya macam tersengguk-sengguk dah, macam dah nazak sangat masa tu.

Serah je kat leng chai, "Buatlah semua." Kata saya. Sudahnya, tukar tayar belakang yang botak licin,tiub, brek lining, spoket, minyak hitam, plug etc etc. "RM156.90 sen." Kata dia. Tak banyak bunyi, saya hulur je duit. Oleh sebab dia pun nak berkira tak nak bagi diskaun sedikit pun, maka saya pun tak cakap "Keep the change" padahal baki RM0.10 je lagi. Tapi, saya syak kalau Panjang (yakni ayah kepada leng chai) tersebut ada di bengkel, boleh je dia bagi diskaun kat saya RM0.90 tu. Hmmm.



Dah siap baiki motor, kami berdua patah balik ke Bertam Valley. Pergi pasar malam. Beli apam balik dan ayam-rebus-panggang sikit sikit- madu sebagai bekal untuk makan malam nanti. Nak beli nasik tapi kedai masih tak banyak buka. Mungkin hari masih awal untuk sebuah tempat yang namanya "Pasar Malam" berfungsi sepenuhnya. Kena beli benda makan juga sebab hari pertama di sekolah, jangan haraplah dapur nak berasap. Banyak kerja lain nak kena dahulukan. Kemas rumah yang bersawang setelah sebulan lebih ditinggalkan misalnya.

Kemudian, kami meneruskan perjalanan. Oleh kerana sekarang musim panas dan hujan pun sudah sekian lama tidak datang menziarah, maka jalan adalah InsyaAllah 100 persen selamat. Dan Alhamdulillah, mana-mana tempat yang runtuh tahun lepas telah diturap jalannya, pendek kata hampir semua jalan yang menguji ketahanan tahun lepas telah diturap semuanya. Syukur sangat.




Sampai di kuarters, As dan Zura pun sudah hampir selesai kemas rumah. Kebanyakan guru lelaki pun sudah awal-awal lagi sampai. Semua sibuk kemas rumah. Rumah ni tinggal seminggu pun sudah cukup bersawang berdebu macam tak ada orang pernah duduk, apatah lagi kalau sebulan lebih ditinggalkan. 

Jadi, selesai urusan kemas bilik dan pentadbiran diri termasuk menggosok baju untuk dipakai keesokan harinya; kami pun menikmati apam balik dan ayam-rebus-panggang sikit-sikit - madu sebagai makan malam kami sambil bersembang sebelum tidur.

Maka dengan itu, tamatlah hari pertama kami di sekolah pada tahun ini. Tak sabar nak tunggu sekolah esok.

Sekian.


Nov 15, 2015

JURA


Assalamualaikum w.b.t.

Dua minggu lepas, semasa hampir semua orang kampung serbu sekolah untuk melihat sesi uji bakat bagi melayakkan diri ke Pertandingan Karaoke yang dianjurkan oleh pihak sekolah, saya jumpa bekas anak murid saya yang baru tahun lepas menamatkan sesi sekolah rendahnya ; Jura.

Gadis kecil hitam manis yang telah saya ajar didik sejak dia berusia lapan tahun kini telah bertumbuh menjadi gadis pingitan yang sangat pemalu. Sejak dahulu dia jarang benar bermanja-manja dengan saya walaupun sebenarnya semasa dia di tahap 1 persekolahan saya selalu memanjakan dia, mendukungnya serta mencubit-cubit manja pipi dia. Dia masih tebal dengan sifat malunya. Apabila saya ajukan soalan;

'Jura... kenapa berhenti sekolah?'

Muka Jura terus memerah dan dia sembunyikannya di belakang kawan-kawannya tanpa mahu menengok saya. Walaupun kawan-kawannya mendesak supaya dia menjawab soalan saya, malah ibunya yang kebetulan berada di situ juga ikut sama menyuruh dia menjawab. Namun, saya tidak mendapat sebarang jawapan daripada dia pada hari itu.

Saya tidak pasti sejak bila, tapi saya tahu dia sudah beberapa bulan tidak ke sekolah menengah. Daripada anak-anak lain yang masih bersekolah, cerita mereka; Jura malu apabila ada murid Cina di sekolah menengah kata dia hitam. Walhal sebenarnya, kulit dia tidaklah hitam gelap melainkan hitam manis yang sedap dipandang mata. Jura yang sejak azali sangat pemalu dan kurang keyakinan diri terus tidak ke sekolah lagi semenjak itu. 

Bila balik ke kampung, dia sembunyi di rumah saudaranya kerana menurut cerita dia dimarah dan "bergaduh" dengan ibunya kerana dia tidak mahu bersekolah lagi. Sedangkan ibunya yang muda itu menaruh harap yang tinggi kepadanya memandangkan dia anak yang sulung.

(Ini sebenarnya menjawab, kenapa mereka sejak kecil lagi perlu bersusah payah menempek krim fair & lovely atau temulawak semata-mata untuk mendapatkan kulit wajah yang putih. Sehinggakan sampai naik kelabu mukanya kerana bagi mereka putih itu cantik)

Sebab kedua yang mungkin benar yang menyebabkan Jura berhenti sekolah yang saya dengar dari mulut anak-anak, dia malu untuk ke sekolah kerana ayahnya tidak mempunyai motorsikal. Anak-anak yang bersekolah menengah akan tinggal di asrama di Tanah Rata. Hanya pulang ke kampung dua minggu sekali sahaja. Yang ada motorsikal, akan jemput anak-anak mereka di asrama. Tapi, keluarga Jura agak lebih susah daripada orang lain. Rumahnya kecil, ayahnya kerja kebun ibarat kais pagi makan pagi sahaja. Ibu tidak bekerja, tinggal di rumah mengurus adik-adik kecilnya yang berderet. 

Balik ke kampung setiap dua minggu adalah perjuangan bagi anak-anak murid yang bapa mereka tidak punya motor sendiri atau motor rosak atau tak ada duit buat isi minyak. Bukan sekali dua saya terserempak mereka bertebaran di Pekan Tanah Rata; mencari tumpang motor orang-orang kampung yang keluar ke pekan. Jika bernasib baik, bolehlah balik. Jika tidak, terpaksa menumpang rumah saudara terdekat yang saya pasti bilangan isi rumah sudah lebih daripada 10 orang. Perit.

Kalau yang ada motor pun, berdepan masalah lain pula. Apabila adik beradik yang masuk sekolah menengah mula meningkat dari seorang menjadi dua orang dan seterusnya tiga orang, dengan sebuah motor? Kalau dua orang boleh gagah lagi. Namun perjalanan dari Tanah Rata ke Ringlet itu pun bukan dekat, apatah lagi 18km lebih lagi daripada jalan raya utama ke kampung. Menempuh jalan konkrit tidak rata, tanah runtuh, jalan berbatu dan bukit bukau. Susah.

Kadang ada yang mengeluh; nak ambil anak sekolah tapi duit tak ada hendak isi minyak motor. Yang ada anak lebih daripada seorang terpaksa buat dua trip. Trip pertama lepas balik ke kampung, trip ke dua minyak sudah tidak cukup pun ada juga. Kesian. Bagi yang hidup tanpa ada sumber kewangan yang tetap macam kebanyakan penduduk di sini, yang kais pagi makan pagi dan seadanya sahaja; semua ini adalah beban buat mereka. Namun, apa hendak di kata. Hidup mesti terus, bak kata Batin Zainal. Dan seboleh-bolehnya, selagi anak mahu - mereka akan tetap menyekolahkan anak-anak. 

Cerita Jura tadi. Sebelum ini, saya pernah usaha cari Jura di rumah saudaranya. Sahaja hendak bertanya khabar dan kalau dia makan dipujuk. Tapi, kebetulan dia ketika itu sedang mandi di bilik air berdindingkan zink di luar rumah saudaranya; enggan keluar walaupun berkali-kali dipanggil oleh anak-anak murid yang menemankan saya pada petang itu. Jadi, usaha saya gagal.

Sehinggalah dia datang ke sekolah, menonton orang-orang kampung yang menjalani ujibakat tersebut; saya masih gagal membuatkan dia bersuara. Saya jadi serba-salah untuk terus-terusan mendesak dia bila kebisuannya mula berganti air mata. Haihhh...

Sekian.


TANAH RUNTUH

Assalamualaikum w.b.t


Sesiapa yang follow saya di instagram mesti tahu sekarang saya selalu upload gambar berkenaan dengan tanah runtuh di satu kawasan jalan utama kami masuk ke sekolah. Saya tidak ingat sejak bila, tapi yang pasti dah lama dah bukit itu runtuh.

Kejadian bermula pada suatu malam Jumaat - hujan turun dengan lebat tidak berhenti-henti. Esoknya, semasa kami hendak keluar - bukit betul-betul di tepi sebuah rumah penduduk orang Asli dalam perjalanan kami runtuh ke jalan utama. Hendak tak hendak, mahu atau tidak - kami terpaksa memanjat tanah (bukit) runtuh itu bersama-sama dengan motor. Susah-payah dan berjerih-perih. Sebabnya, tanah lumpur itu pekat likat dan banyak pula tu.

Dari hari ke hari, keadaan kawasan itu semakin teruk. Walaupun usaha menolak runtuhan itu ke tepi, namun sebenarnya kesan tanah runtuh itu telah merebak ke jalan. Sedikit demi sedikit. Walaupun tidak hujan, kawasan tersebut sentiasa menjadi laluan air kerana paip kebun di atas bukit itu telah pecah. Jadi, aliran air memang langsung tidak dapat dihentikan.

Usaha-usaha membaiki kawasan itu kelihatannya ada. Namun, tidak lama kemudian; habis segala tembok dan benteng yang dibina dibawa pergi oleh tanah. Semakin lama menjadi semakin ngeri. Kadang, laluannya cuma elok-elok untuk tayar motor kami sahaja. Pandai-pandailah imbangkan badan, pandai-pandailah pilih tempat untuk berpijak. Dan, doa jangan lupa. Hanya kepada DIA kami berserah.

Alhamdulillah. Setakat ini, tiada kejadian yang tidak diingini berlaku. Dan pacuan empat roda juga masih boleh bebas keluar masuk melalui kawasan ini. Sehinggalah pada minggu lepas, boleh dikatakan hujan sepanjang minggu. Setiap hari, bersambung-sambung ke malam. Lebat pula.


Ini gambar Jumaat sebelum cuti. Laluan semakin mengecil. Kelihatan orang kampung sedang dalam perjalanan keluar untuk menjemput anak-anak yang tinggal di asrama kerana bersekolah menengah di Tanah Rata.



Tengoklah berapa dalam lumpurnya sampai KLX pun boleh sangkut dalam selut itu. Dan untuk menaikkannya memerlukan 5 kuasa lelaki. Okay, 5. Jadi, saya kira ini boleh menjawab persoalan kenapa kami yang perempuan ini tidak menggunakan KLX juga. Cukuplah KLX, kalau sangkut pun - kami bertiga boleh uruskannya dengan izin Allah swt. Iya, kerana kadang kala kami dibenarkan keluar lebih awal daripada guru lelaki jika cuaca dan keadaan jalan teruk. Ataupun, ditengah-tengah minggu terpaksa keluar sendiri kerana ada kursus atau mesyuarat atau bengkel yang perlu dihadiri.



EX5 kesayangan kami. Beliau kuat, tahan lasak dan lebih ringan daripada KLX. Agak mudah untuk diuruskan. Kecualilah, jika tayar pancit ditengah-tengah hutan, atau mati tiba-tiba atau brek sangkut - memang terpaksa minta tolong atau tunggu cikgu lelaki juga menghulur bantuan.



Kejadian minggu lepas. Ketika saya sedang mengambil gambar kawasan tanah runtuh, dan kawan saya ini lalu. Tiba-tiba dia hilang kawalan dan jatuh betul-betul di hadapan saya. Ya ampun, saya sempat ambil gambar dulu sebelum  bergegas menolong dia. Memandangkan dia jatuh pun di tanah (saya pernah terjun tiruk atas jalan berbatu), dan dalam gerak perlahan pula dan masih ketawa-ketawa, maka kami pasti keadaan dia okay. Sebab itu sempat ambil gambar kenang-kenangan ini dulu. Azura namanya, dia masih baru di sini. Tapi, Alhamdulillah semangat dia kuat. Berapa kali dia jatuh pun dia tidak berputus asa. Saya bilang begini kerana kami pernah terima guru baru di sini, perempuan - tapi oleh kerana dia mungkin tidak dapat menerima keadaan di sini, ditambah dengan dia tidak mahir membawa motosikal maka dia minta ditukarkan.



Hujan yang bersambung-sambung, dari siang sampai ke malam sampai ke pagi - maka Jumaat lalu, banyak kejadian tanah runtuh sepanjang perjalanan kami untuk keluar.



Dalam perjalanan hendak masuk sekolah, terkejut kami melihat kenderaan kontraktor pembekal makanan asrama kami tersangkut di sini. Katanya, terpaksa bermalam di situ sebab tak boleh hendak buat apa dah. Walaupun dengan bantuan beberapa orang pekerja kebun di kawasan berhampiran, tetap tidak berjaya. Maka terpaksalah dia bermalam di situ sementara menunggu bantuan tiba. Kami yang hendak lalu pun terkandas sekejap. Fikir macamanalah hendak buat, hari semakin tinggi. Anak-anak barangkali sudah tertunggu-tunggu cikgu di sekolah.


Akhirnya, cikgu-cikgu lelaki cangkul tebing. Cukup-cukup untuk motor kami lalu. Seorang demi seorang.


Ini pula keadaan jalan tersebut selepas kenderaan kontraktor pembekal makanan asrama diselamatkan. Dah putus dah. 

Hujung tahun. Musim hujan. Memang selalu berlaku kejadian seperti ini. Apapun, selagi boleh kami lalu - kami akan cuba sedaya upaya untuk menghabiskan baki sesi persekolahan yang tinggal cuma seminggu lagi. Saya jangka, keadaan ini akan berterusan sampai awal tahun hadapan. Hujan, tanah runtuh, pokok tumbang. Kejadian tersebut memang biasa kami hadapi setiap kali musimnya.

Oh ya, 17hb nanti keputusan UPSR akan keluar. Doakan ya.

Sekian.



Nov 14, 2015

#LEMOI

Assalamualaikum...

Hai! Saya kembali. Amboiii, bukan main lamanya saya tidak menjejak ke sini. Rindu rasa hendak update blog setiap hujung minggu macam dahulu, atau berebut komputer di bilik komputer dengan guru-guru lelaki seperti awal awal tahun saya di SK Lemoi dahulu. Haihlaaa... rindu betul kenangan itu.

Kadang saya tersentuh hati bila dapat emel daripada pembaca bertanya mengapa saya sudah lama tidak update blog. Rasa macam dan dan itu juga saya hendak buka laptop dan tulis. Tapi, itulah... ada sahaja yang menghalang. Sekarang, internet disekolah teruk sangat. Tak boleh hendak buka apa-apa laman web dengan senang hati macam dahulu. Facebook sudah block terus. Nasib baik sekarang sudah ada telefon pintar. Whatsapp, telegram sahajalah penghubung dengan dunia luar. Itupun kalau line mengizinkan, kalau tidak... mereputlah.

Alhamdulillah. Lemoi sekarang bukan Lemoi yang dahulu. Sudah banyak yang berubah. Tapi, rasanya yang itu biar saya ceritakan di entry yang lain ya? Sebab tujuan entry ini sebenarnya adalah kerana saya hendak tunjukkan ini;





Ya! Corat coret saya di Lemoi di dalam blog ini akhirnya akan dibukukan oleh Studio Anai-anai. Hanya Allah swt yang tahu betapa gembiranya saya. Memang sejak dulu, saya mahu cerita saya di sini dapat dibukukan untuk kenangan di masa hadapan. Terima kasih kepada semua pihak yang terlibat dalam merealisasikan impian saya ini. Sesungguhnya, kenangan di sini amat mahal harganya. Saya beruntung kerana terpilih untuk melaluinya. Alhamdulillah.

Buku ini, insyaAllah akan membuat kemunculannya pada tahun 2016. Kata pihak Studio Anai-anai semasa Pesta Buku nanti. Tapi, doakanlah ya agar ia dapat diterbitkan lebih awal dan semoga semua urusan dipermudahkan olehNYA.

Jadi, awak semua... tunggu ya. 

Itu sahaja saya mahu beritahu sekarang. InsyaAllah, cerita-cerita yang lain bakal menyusul.

Terima kasih. Muka senyum. Muka senyum. Muka senyum.



Jan 11, 2014

HARI ANUGERAH 2013


Assalamualaikum w.b.t,


Seperti setiap tahun, acara paling kemucak adalah Hari Anugerah. Selalunya, Hari Anugerah ini sekali dengan hari dapat keputusan UPSR. Kecuali tahun lepas apabila keputusan UPSR diumumkan ketika cuti sekolah. Maka tengah-tengah cuti itu, aku terpaksalah naik ke Tanah Tinggi dan masuk ke sekolah - demi untuk bersama anak-anak menerima keputusan peperiksaan mereka. Alhamdulillah, tahun 2013 keputusan UPSR akan diumumkan sebelum cuti. Iaitu pada hari Khamis. Jadi bolehlah disekalikan dengan Hari Anugerah.

Setiap kali sebelum tibanya Hari Anugerah, maka aku dengan Miss Afidah akan bertungkus-lumus berkongsi idea --- apakah pula bentuk persembahan yang akan kami persembahkan di hari istimewa tersebut buat menghibur para guru, ibu bapa dan murid-murid sendiri. Setiap petang dan malam jugalah aku dan Miss Afidah akan turun ke sekolah, melatih anak-anak murid untuk membuat persembahan. 

Anak-anak murid apatah lagi, semua teruja. Selalunya tahun 6 memang akan wajib buat persembahan. Tahun-tahun lain kami akan pilih, tapi kebanyakan yang duduk asrama memang akan terpilih untuk buat persembahan sebab senang nak datang latihan. Yang dah terpilih bukan main teruja, yang tak terpilih pula setiap kali buat latihan mesti sibuk mengintai-ngintai - nak sangat tengok. Tak sabar-sabar. Sampai aku dengan Miss Afidah terpaksalah halau mereka balik. Mana best, kalau dah tengok awal-awal kan... Tak seperais ahhh...

Bila tibanya hari kejadian, sedang kami menunggu Tuan GB masuk membawa bersama keputusan UPSR (keputusan UPSR diambil di PPD, jadi Tuan GB kena tunggu sampai dapat dan bila dah dapat baru beliau akan bergerak masuk ke sekolah. Selalunya dah tengahari baru dia akan dapat sampai ke sekolah T___T) selepas waktu rehat, kami pun mengagihkan kostum yang tidak seberapa. Itu pun dah berapa tahun lepas beli, skirt, seluar... baju terpaksa pakai baju sukan supaya nampak sama, ada tu buat persembahan pakai seluar sukan juga... Masa inilah baru sedar, skirt yang dahulunya muat elok di badan anak-anak sudah jadi senteng. Anak-anak sudah besar rupanya. Walaupun rasa baru sahaja beberapa ketika bersama mereka. Baru sahaja mereka setinggi pinggang cikgu dan baru sahaja mampu mengangkat tubuh mereka yang kecil itu. Ohhh anak, jangan cepat sangat membesar please...

Selepas siap anak-anak memakai kostum, maka tibalah kepada acara solek-menyolek. Kena solek lepas rehat, bagi makan dulu kalau tak nanti habis makan sekali dengan lisptik atau mincu kata mereka. Lipstik, eyeshadow, blusher, bedak --- beli kat Daiso sahaja. Tapi, anak-anak bukan main teruja bila nak kena solek. Yang tak terlibat pun ikut bersidai di luar bilik guru. Punya seronok hendak tengok wajah kawan-kawan disolekkan.


Bila sudah siap acara solek-menyolek. Kami teruskan pula dengan acara menunggu Tuan GB sampai. Selagi beliau tidak sampai selagi itulah majlis tidak akan dimulakan. Masa ini, dewan sudah hampir penuh dengan kehadiran ibu bapa dan orang kampung. Mereka pun awal-awal lagi sudah datang sebab hendak tengok persembahan yang paling utamanya, yang kedua baru hendak tahu keputusan periksa, siapa yang dapat hadiah, dapat sijil...

Perasaan aku sendiri memang sudah tidak tentu hala, jantung pun mula berdegup kencang. Berdebar bukan main. Tambahan lagi tengok kawan-kawan di luar sudah sibuk memuat naik keputusan peperiksaan anak didik masing-masing di instagram mahupun facebook. Sedang kami masih lagi menunggu... menunggu dan menunggu. Sabar tak sabar pun kena tunggu juga.


Kurang lebih jam 1230hrs, barulah bunyi motor KLX mengaum-ngaum memasuki kawasan sekolah. Aku sudah mula kecut perut. Pun begitu tetap bersungguh keluar dan menyambut ketibaan Tuan GB. Kasut dan kaki seluarnya comot dengan lumpur tapi beliau tetap mempamer muka ceria, tapi hati aku semakin gundah gulana. 

Apakah perkhabaran yang dibawa olehnya? Baikkah? Burukkah? Kalau tahun lepas dan tahun sebelumnya aku terpaksa redha dengan keputusan seorang murid aku gagal dalam matapelajaran Sains, bagaimana pula tahun ini? Tahun ketiga aku mengajar matapelajaran tersebut... Berapa banyak suka duka yang aku tempuh. Bermula dengan tidak tahu apa-apa kerana Sains bukanlah matapelajaran opsyen mahupun minor aku. Berapa banyak buku yang aku ulangkaji demi menyampai ilmu itu, tapi betullah bak kata orang kalau berguru dengan buku sahaja tidak mencukupi sehinggalah aku bertemu Puan Rosnani - guru cemerlang Sains dalam program SISC.  Beliaulah yang banyak memberi tunjuk ajar kepada aku dengan bersungguh-sungguh sehingga sanggup masuk ke sekolah aku dengan menaiki motor sendiri. Yang mana, dia terjatuh dan buku lalinya tercedera dan aku rasa kesannya dia masih rasa sehingga ke hari ini. Betapa gigih dia berusaha demi amanah yang dipertanggungjawabkan kepadanya itu sehingga akhirnya membuahkan hasil. Hasil yang paling manis apabila di tahun pertama aku mengajar Sains, 6/7 daripada muridku lulus. Tahun 2012 pula 13/14 dan besarlah harapan aku di tahun ketiga aku mengajar matapelajaran ini untuk mendapatkan 100% muridku lulus.



Setelah mandi dan mengemaskan diri, Tuan GB kembali ke sekolah dan barulah kami memulakan majlis. Yang lebih mendebarkan, pada ucapan perasmian Hari Anugerah - Tuan GB tidak memberitahu apakah keputusan UPSR kami pada tahun ini lagi sebaliknya menangguhkan sehingga semua acara penyampaian hadiah bagi kehadiran terbaik, tempat pertama hingga ke tiga kelas, penyampaian sijil sekolah dan asrama dan beberapa hadiah sampingan yang lain di selang-selikan dengan persembahan daripada murid.

Antara persembahan tahun ini. Dan aku rasa persembahan terbaik tahun in jatuh kepada murid gabungan tahun 1, 2 dan 3 dengan tarian Zapin KPop daripada kumpulan Shiro. Kareografnya sudah tentulah aku dan Miss Afidah yang menciptanya. Menggabungkan idea kami, malah memberi contoh pun ya... padahal dua-dua bukanlah pandai menari. Pandai-pandai kami jaaa. Apapun, aku rasa anak-anak ini masih kecil, jadi perasaan malu tu kurang lagi. Itu yang mereka all out... nasib pentas tu simen, aku rasa kalau papan memang bergegar. Mereka juga mendapat tepukan yang paling gemuruh. Selain menari, mereka juga menyanyikan lagu "Sahabat Selamanya" daripada kumpulan Padi. Persembahan lain adalah daripada murid tahun 4 dan 5 dengan tarian sewang "Bah Bola", murid perempuan tahun 5 pula menari tarian bollywood dan murid tahun 6 dengan tarian "Daddy Cool". Apapun, aku dan Miss Afidah selaku jurulatih tidak bertauliah ini merasa sangat bangga dengan keberanian anak-anak murid, kesungguhan mereka, keyakinan mereka dan seronok melihat orang kampung menikmati persembahan daripada anak-anak mereka.

Kemudian tibalah ke kemuncak acara. Pengumuman keputusan UPSR 2013. Sekali lagi, jantung aku berdegup kencang... kucar-kacir sudah rentaknya. Aku dan Miss Afidah berdiri sebelah-sebelah. Saling menyokong. Dia nampak lebih tenang daripada aku, tapi dalam hati dia hanya dia dan Tuhan sahaja yang tahu. Tuan GB mengumumkan satu demi satu keputusan UPSR mengikut matapelajaran. Mula-mula BM Kefahaman, kemudian BM Penulisan - agak merosot berbanding dengan tahun lepas tapi kami harus menerima hakikat dan bahawa segala usaha sudah dibuat. Riak kecewa jelas terpancar di wajah Cikgu Tuan. Kemudian, keputusan Bahasa Inggeris... Alhamdulillah, ada peningkatan dan daripada 13 calon hanya seorang yang mendapat D. Miss Afidah sudah boleh menghembus nafas lega. Seterusnya, keputusan Matematik. Sudah 2 tahun Cikgu Amri berjaya membawa keputusan 100% lulus, apakah tahun ini semua berjaya lulus juga? Pertanyaan Tuan GB itu buat dada kami berdetak kencang. Tuan GB berwajah serius, lagilah aku kalut. Tapi, hatrik! Cikgu Amri berjaya mengekalkan keputusan 100% lulusnya. Kami bertepuk tangan semakin kuat. Akhirnya tibalah giliran matapelajaran Sains, sekali lagi Tuan GB berteka-teki. Aku genggam lengan Miss Afidah erat-erat... gugup, takut, sedih - semua bersatu. Dan dengan tidak disangka-sangka, Tuan GB mengumumkan bahawa Sains juga telah mendapat 100% murid lulus dan kami melonjak kegembiraan dan saling berpeluk sambil menitis air mata. Ya Allah... aku bersyukur sungguh-sungguh kerana akhirnya setelah 3 tahun mencuba barulah tahun ini aku dapat.

Selepas mengumumkan keputusan matapelajaran, tibalah masanya Tuan GB mengumumkan nama-nama murid yang berjaya lulus semua matapelajaran pula. Mengikut kata Tuan GB, jumlah yang lulus semua matapelaharan tahun ini merosot daripada tahun lepas. Dan tanpa disuruh-suruh air mata saya pun mengalir... cehhh, bukan main sentimental walaupun muka lejen kan? Ahahaha... serius wehhh, masa tu memang sedih gila, Ingat susah payah ajar anak-anak, susah payah beli buku ikat di belakang motor bawak masuk sekolah. Kadang kalau jatuh buku dah jadi penyet-penyet. Masa mengalir air mata tu, yang nyatanya orang kampung pun tengok dan berbisik-bisik. Barangkali ada yang faham dan tak kurang juga yang tidak faham... Anak-anak murid pun, tertengok-tengok hairan. Tapi, kejap kemudian ada anak-anak murid perempuan tahun 6 pun ikut menitiskan air mata. Dan bila ada antara mereka yang menangis, yang lain (perempuan la khususnya) yang faham pun ikut sama berlinang air mata. Ada yang kontrol, cepat-cepat lap di dada baju atau di lengan baju.

Tuan GB mengumumkan daripada 13 murid, hanya 5 sahaja yang mendapat lulus semua matapelajaran. Jauh daripada target kami dan PPD. Sedih. Memang sedih. Tapi, apa boleh buat. Kami sudah buat segalanya, anak-anak murid pun sudah berusaha sehabis boleh. Sepanjang tahun, ikut semua yang cikgu suruh. Akur dan patuh walau terbeban. Namun, rezeki tidak memihak kepada kami...

Pada asalnya Tuan GB ingin memberi saguhati kepada mereka sebanyak RM100 namun di saat-saat akhir, beliau mengumumkan - murid yang lulus semua matapelajaran akan mendapat RM200. Alhamdulillah... rezeki anak-anak. Satu persatu nama disebut, debaran beralih kepada anak-anak tahun 6 pula. Anum, Jezzie, Sabina, Shaniza dan Zairani. Tahniah anak!


Ingatkah kalian kepada Awit? Pelajar cemerlang SK Lemoi yang kini sedang melanjutkan pelajaran sekolah menengahnya di SMK Sri Rompin, sebuah sekolah projek khas untuk anak orang asli yang cemerlang. Nahhh, mari aku ceritakan pula tentang Sabina. Adiknya. Sabina memang antara murid calon kami untuk lulus semua matapelajaran, tapi masalahnya kadangkala dia koya sikit. Sehinggalah ke hari peperiksaan Sains, setelah habis - aku meminta kertasnya untuk aku periksa dan amat mengejutkan apabila kertas soalannya itu kosong tidak bertanda sepertimana yang aku ajar dan bila aku kira-kira jawapan yang betulnya amatlah merunsingkan hati aku. Aku cuma mampu berharap dia dapat jawab bahagian B sahaja. Dan itu sedikit sebanyak akan membantu dia untuk lulus. Sehingga ke hari pengumuman keputusan UPSR itu, ketika satu persatu nama disebut sehinggalah kepada namanya - aku antara orang yang paling gembira. Aku dan Miss Afidah peluk dia erat-erat. Sekali lagi air mata aku menitis. Emang dasar! Bikin malu sahaja ini  orang... hahahaha...

Sabina melangkah ke pentas. Tunduk. Menyalami tangan Batin, menerima RM200 dan turun. Ketika dia duduk di kerusinya, dia tunduk. Kemudian kakaknya datang, mengucapkan tahniah kepadanya dan menyuruh anak saudaranya menyalami tangannya. Kami suruh dia bangun, dia masih tunduk berdiri disebelah kakaknya itu dan duduk kembali. Kemudian datang lagi seorang kakaknya, memeluknya... dan ketika itu air matanya  baru mengalir. Dia menangis, mungkin kerana dia tidak menyangka bahawa dia akan lulus semua matapelajaran setelah aku beberapa kali mengeluh kepadanya. Demi tuhan, aku rasa bersalah sangat... T___T kerana hampir memusnahkan harapan dia. Dan mungkin juga dia menangis, kerana dia mampu mengikut jejak langkah abangnya dan tidak akan mengecewakan ibu dan bapanya. Saat itu, detik itu... sungguh menyentuh rasa sesiapa yang melihat. Bahkan ada anak-anak murid yang lain ikut mengesat-ngesat mata mereka. Air mata turun tanpa disuruh-suruh pun...

Alhamdulillah... akhirnya, walaupun keputusan agak merosot tapi kami berpuas hati. Bersyukur kerana legasi kecemerlangan akademik SK Lemoi tetap berjaya kami teruskan. Terima kasih 13 anak-anak yang selama setahun ini banyak bersabar dengan karenah kami, akur dan ikut dan kadangkala takut. Tapi, semangat mereka bukanlah calang-calang. Disebalik kesukaran hidup mereka yang jauh daripada arus kemodenan, berjaya mereka tempuhi.


Sehingga itu, tiada lain yang cikgu harapkan daripada kalian. Selain daripada teruskanlah belajar selagi kamu mampu. Jangan takut, jangan mudah mengalah... peliharalah diri kamu sebaik-baiknya. Jangan mudah terpengaruh dengan arus di luar sana, dunia masih terlalu baru buatmu anak... Belajarlah sebaik-baiknya. Selagi kamu mahu, cikgu ada...

Sekian.